halo android mini

Posted on May 17, 2011

12


Mari kita awali cerita ini dengan, suatu pagi, kawan saya panggil saja Yudha – mengabarkan ada kawannya yang menawarkan iPhone 3gs tigajuta rupiah. Saya tergelitik dan penasaran. Sehebat apa sih barang palsu ni?ato ada gtu yg jual asli, baru, tiga juta!? Saya suruh aja yudha bungkus tu hendphone. Singkat cerita kami janjian ke dagangnya utk ketemu dulu ngeliat barangnya. Sempat beberapa kali jadwal pertemuan mundur, sambil nunggu jadwal pasti, saya googling2 dulu tentang iPhone palsu atau sering disebut chiphone, hasil googling mbikin saya makin penasaran, sehebat apa sih orang yg bisa malsu iPhone? Dan semirip apa barang palsunya? Akhirnya tanggal pertemuan disepakati, sayang saya ga bisa ikut, jadi yudha aja yg ketemu si pengedar. Dari laporannya, didapat yg ditawarkan adalah iPhone 4 yg dirakit di Taiwan, OSnya agak aneh, ga ada ‘about’nya..skip! Barang kedua yg ditawarkan sama, tapi rakitan America, yeah..america. Dari hasil pengamatannya lagi yg ini udah halus banget, kerjaannya rapih, layar sangat responsif, dan ketika yudha iseng buka slot sim cardnya jreeeng…pas utk simcard standar atau bukan micro.byebye deh. Salut deh saya sama yg buat. Keren!

Beberapa hari kemudian, Cece katanya mau ganti hape, ya sudah, saya saranin aja beli iPhone *plakk!* eh, android maksudnya, ga tau jg kenapa ta’saranin android. Karena udah ngasi saran, berarti harus nyari tau produk2nya, terpaksalah saya nyari2 info si robot ijo ini. Dan..jatuh cinta saya yang pertama tepat pada android market. Saya terpukau dengannya. Banyaak (ya banyak..saya males ngitung) aplikasi yang ada dan sudah dikategorikan untuk memudahkan pencarian mirip Appstore dari apple, tapi asyiknya di android market, pilihan gratisnya lebih banyak. Uyee🙂

“jadi pengen ganti hape juga” kata saya ke cece, tapi saya masih sayang ganti SE Naite yg superhemat itu, tapi..tapi juga saya perlu sesuatu semacam gadget yg lebih kecil dari laptop dan terkoneksi utk memudahkan pekerjaan saya. Ya sudahlah akhirnya saya pilih galaxy mini juga, selain itu karena kena rayuannya cece, katanya,” masa kita ga pernah punya yg kembar sih!?” uhahaha..ya udah deh..ngalah..alasan yg konyol bukan? Hahaha.

Dan tibalah pada rabu siang di awal bulan ini, saya jemput cece kemudian berangkat berdua (iya,satu motor) ke dagang hape di kawasan dagang hape, cece pilih galaxy mini yang putih,yg kata di kardusnya namanya itu white chick, saya pilih limegreen, agak norak sih,tapi sepertinya lucu,senada dengan si robot, dan klo grey,jdi kembar sama abe,ntar malah dicemburuin sama e..eh,ga jdi..pokoknya saya pilih ijo lemon. Titik. Kenapa galaxy mini? Gampang! Budgetnya cukup segitu aja. Klo saya sendiri bisa sih klo mau yg Ace, tapi waktu itu masih belum percaya sama android,apalagi produknya samsung, karena dulu merk ini yg paling sering saya ejek dengan interfacenya yg ga asyik, ribet, tapi sejak pake android…android emang keren! Interface samsungnya tetep ga oke :p. Kemudian, apa asyiknya? Apa kerennya? Ngomong doaank!..hehe..sante donk…sampe rumah saya langsung sambungkan dengan wifi, transfer kontak dari addressbook apple ke gmail. Cukup kerepotan waktu itu, dan belakangan saya baru tau di SE saya ada fasilitas backUp kontak ke memorycard dalam bentuk vcf..#dhuarrr

—-transfer contact—–

Oke, semua kontak sudah dipindahkan ke gadget baru, lengkap dengan email-email ga jelas di kontak gmail saya..nanti aja perbaiki, sekarang mari surfing..surfing ke android market. Lirik-lirik kanan-kiri, lirik-lirik aplikasi. Caranya? Gampang. Sentuh saja ikon ‘market’nya, maka kamu akan terhubung ke android marketnya, pilih-pilih, ok, terinstall deh! *plakk! Jelasin yg bener* uh.oke, secara garis besar seperti itu, bukan hal yg sulit kok..setelah masuk marketnya, akan terpampang kategori2 aplikasi, baik itu utk entertainment, books, utilities, bussiness, communication, finance, lifestyle, medical, personalization, game, dan banyak lagi, dengan kategori yang banyak membebaskan kita utk mengkustomisasi gadget sesuai dengan keinginan sendiri hingga didapat gadget yang istilahnya “gue bangedz gitu loch”. Sensitifitas layar cukup oke, cuma saya masih kesulitan dengan keyboard virtualnya..ah, memang saya aja yg ga bisa pake qwerty di benda sekecil itu, maunya sih dikawinkan dengan keyboard bluetoothnya iMac. Hohoho. Kamera 3 megapixel dengan dimensi -yg menurut saya- agak terlalu besar klo mau langsung uplod dengan kualitas internet di indonesia. Waktu saya ngobrol sama nitha masalah gadget dan mobilitas, kata dia, sayang banget klo gadget canggih tapi batrenya cepet abis. Bagaimana dengan si mini ini!? Ga terlalu membanggakan. Hahaha, yaa..mau apalagi? Walaupun brightness layar udah hampir minimum, 3g sudah di non-aktifkan (mempertimbangkan sinyalnya yang masih labil disini) yg dimana jikalau diaktifkan, batrenya bakal habis hanya utk nyari sinyal, dan dengan layar segede gambreng, apalagi dipake maen game, twitteran, chat whatsApp, y!m, bukan hal yang mudah untuk bertahan 24 jam…setidaknya saya perlu mengisikan catudaya setiap 12 jam sekali. Dengan si ijo, saya bisa merasakan mengetik, zooming, sliding, surfing, dengan [swipe & tap] tanpa harus memiliki si buah masterpiece😉

Oke, sekarang mari kita bicarakan tentang aplikasi. Saya sangat menyukai aplikasi di apple, instalasinya gampang, ikonnya ultra menarik, tampilan yang jauh dari kesan kaku. Pilihan-pilihan aplikasi inilah yang jadi pembeda gadget android satu dengan yg lainnya, misalnya walaupun hape saya dengan Abe sama, tapi isinya beda, kami mengisinya dengan keperluan dan kesukaan masing-masing. Aplikasi yg ada di android mini saya:

  1. Twitter. Uyee..menurut saya, hape adalah teman yg paling setia ketika menunggu sendirian, dan dipadukan dengan twitter yg lebih cocok utk mobile, keren. Pengennya sih pake echofon, biar sama kaya di MacBook, tapi si echo belum ngeluarin utk android, kita tunggu saja, twitter client favorit saya lainnya adalah kro.co, buatan dalam negeri, keren,bro..dan sayangnya lagi, belum ada utk androidnya, sudah saya tweet utk founder – foundernya, mudah2an bisa diwujudkan.hihihi. Oleh karena itu, saya pake twitter for android, asyik juga.
  2. whatsApp, aplikasi chat yg tersinkronisasi dengan buku telepon. Asyik.
  3. Barcode scanner. Ini saya install utk survey integrasi antara teknologi dengan manusia dan kegiatannya, lumayanlah untuk strategi promosi nanti. Sekarang lagi nunggu aplikasi AR (augmented reality) yang oke. Ada yg bisa bantu?🙂
  4. Picplz, salah satu aplikasi keren di iPhone adalah instagram, saya naksir berat sama itu dan berharap muncul di seri MacOS, tapi sampe sekarang belum muncul di android ataupun macOS, hingga akhirnya saya nemu si picplz ini, fiturnya mirip aplikasi aipun tadi, jepret-efek-bagikan ke sosial media yang kamu punya. Sayangnya koleksi efeknya kurang banyak.
  5. Evernote. Aplikasi yg saya temukan utk MacBook saya, sampe sekarang masih saya gunakan utk mencatat/klipping artikel menarik di internet, selama ini saya masih nyari yg bisa terintegrasi dengan chrome,susahnyaaa..tapi di android ini, klipping di ponsel dan laptop bisa terintegrasi dengan baik, gtu donk!
  6. moneyWise, iseng ngubek2 kategori financial, nemu aplikasi lucu, ringan, utk mencatat pengeluaran pria lajang sehari2, bahkan beli permen sekalipun bisa dicatat dengan mudah, lengkap dengan grafisnya. Saya pilih aplikasi ini karena bisa menggunakan mata uang rupiah.
  7. Dan ada banyak lagi, misalnya dropbox, project schedule utk buat timeline, mind maping semacam mindNote di mac, sajian sedap – berisi menu2 makan dan minuman. Dan..aha! Satu lagi..sensorMouse, instal di hape, instal serverSensorMouse di komputermu, dengan menggunakan Wi-Fi, kmu bisa mengendalikan komputermu via hape, dan bisa digunakan sebagai remote utk keynote. Jadi, ketika presentasi gtu, kita cuma bawa laptop dan hape, trus hapenya di sentuh2 dan slide di layar LCD berubah..🙂
  8. Untuk game, saya bukan gamer sejati, jadi saya install game utk persiapan ketika mengisi waktu luang di tempat yg ga ada sinyal (mudah2an ada colokan listrik), saya install angrybirds rio yg free di android.huhuy. (eh..absen dulu, angrybirds sudah hadir di iOS? check. macOS? check. windows? check. chrome? check. ada yg belum disebut?) paperToss, Ninja Kaka, frozen buble, dan…yg dulu main nintendo pasti pernah maenin permainan nembak2 bebek, ya, Duck Hunt. sekarang game pixel itu ada di android, lengkap dengan anjing yg ketawa klo bebeknya kabur.

Android ini layak, bahkan sangat layak  jadi gadget yang sangat digemari, walaupun saya yakin ga akan booming di indonesia, karena terlalu keren,canggih dan customisable, kurang seragam. :p #joke

mac tandem dengan iOS, keren pastinya, mac dengan android!? keren juga. ini nih yg namanya partner kerja

Posted in: komputer