es krim cokelat

Posted on November 18, 2010

3


Promo terbaik berasal dari orang-orang terdekat.

Pernah liat iklan Magnum eskrim dari Wall’s? Iklannya asyik, heboh, kesannya klo kita makan itu eskrim,kita jdi begitu istimewa, sama istimewanya dengan si Magnum yg dibuat dari bahan-bahan pilihan. Ngeliat iklannya,saya cuma takjub dan tersenyum dan jadi tahu, klo ada eskrim yg namanya “Magnum”, titik. Pengen nyobanya akhirnya karena si Iis, juragan tahu yg sangat histeria klo ngobrolin si eskrim itu,apalagi klo lagi ada anggara yg pernah berjanji mo nraktir kawan anak alam beliin magnum,uhuy! Dan juga penasaran dengan iklannya di twitter sampe facebook application.

Hingga siang tadi, di tanggal merah ditengah minggu, baru bangun lagi2 rumah sepi, tadinya rame,sekrang udah ga ada orang,sial. Udah gtu gerah dan panas pula, buka kulkas ga ada apaapa, langsung kepikiran pengin eskrim, bru nengok keluar, hiyaah…langitnya biruu sekaliiii, baiklah, mari beli eskrim, walau panas maju terus pokoke! Pilihan saya ada 2 swalayan di deket rumah, swalayan Rama di timur atau Bogaswaha di barat, klo ke barat, mesti ngelawan arus lalulintas di by pass sekitar 500 m, diputuskan ke Rama dengan sepeda pinjeman di tetangga. Swalayan ini ada di pinggir by pass ida bagus mantra, baru masuk sedikit ke areal gianyar, sampe disana saya taruh aja sepeda di deket pintu masuk, trus langsung dengan ganas nyari2 kotak pendingin berlogo hati, aha, ada di deket lemari buah. Di papan harganya ada keterangan, [magnum clasic Rp.9000, magnum with almond Rp.10.000] “wah…harganya beda” ubek2 deh itu kotak pendingin, ternyata magnumnya habis. Weh…mo balik,tanggung banget udah setengah panes-panesan, mo ke Bogaswaha harus muter ato lurus lewat by pass yg panas dan kurang bersahabat, akhirnya membulatkan tekad! Hrus dapet eskrim! Sepeda aku tuntun menyeberang ke lajur menuju arah barat. 1 km mengarungi panas…errr,membuat saya menjadi matang dan bersahaja. akhirnya nyampe juga di swalayan satu lagi, langsung ‘menginterogasi’ si kotak pendingin lagi, yg ini di kotak keterangannya ada 3 jenis magnum, harganya sama Rp.10.000. Yey! Kok beda!? Ah..sudahlah…soale disana cm sisa 2 dengan rasa yang sama,ambil, bayar, ngebut pulang, makan sebelum meleleh! Yeaah!

Sampe jg dirumah dan hebat,eskrimnya masih berbentuk.ada apa ini? Buka bungkusnya,wow..sampe sisi dalam bungkusnya berwarna emas dan isi tulisan ‘magnum’ dan logo “wall’s”. apa hebatnya eskrim ini? Cornelo ato cornetto yg iklannya pake RAN aja harganya lebih murah. Mari kita coba gigit cokelat yg menurut keterangan di kemasannya adalah asli dari belgium, krauk (gtu ceritanya bunyi gigitannya), wah…cokelatnya emang tebel, tebel banget malahan, di dalamnya ada krim susu rasa cokelat susu (apa sih?), [krauk..krauk..nyamnyam..sllrrpp], eh,udah habis. bener kata iis, ni eskrim cepet bikin kenyang…[errghh] pasti karena cokelatnya yg membabibuta.

Jadi,waktu makan eskrim itu, apa ada pasukan kerajaan yg menyambut dengan terompet? Ngasi sofa empuk berlapis emas waktu duduk? Ato menyiapkan karpet merah di jalur sepeda saya? Tidak. Dan tentu saja tidak itu memang cuma iklan. Tapi perasaan senang dan istimewa pun biasa aja, mungkin saya yang katrok karena ga tau rasa belgium chocolate. Hehehe,,jadi, menurut saya, biasa aja. Bandingin harganya dengan Feast dan Cornetto, mending milih Feast,lebih murah dan enak dengan harga ekonomis. Dari rasa, saya pilih Cornetto, lebih beragam dan krausskraus!korban social network nih…

Tagged: ,
Posted in: humaniora