pak/bu guru, apa kabar?

Posted on October 19, 2010

8


Kamu punya guru favorit semasa SMA? Saya ada beberapa guru yang tak terlupakan, klo diinget-inget sekrang, pengen ketawa guling-guling, mari nostalgia bersama.

Pak Namayudha, begitulah kami mengenalnya. Setiap ada pelajaran agama, semua penggaris kayu, kemoceng, sapu, harus segera disembunyiin, dan dilenyapkan dari radius 3 kelas berdekatan. Alasannya guru agama saya adalah tipe guru lama, lamaa banget. Saking lamanya sampe beliau udah pikun, kadang waktu ngabsen suka lupa tadinya udah ngabsen sampe mana.hihihi. Baru mulai pelajarannya mesti Tri Sandhya dlu, harus bawa bunga dari rumah, klo ketahuan ga bawa bunga, benda2 yg wajib disembunyikan tadi bakal mendarat di punggung ato tangan.plak!

Salah satu guru ter-baik, dalam arti sebenarnya..maksudnya benar-benar baik, guru bahasa indonesia. Salah satu guru bahasa indonesia saya yang menemani hingga kelas 3, Bu Siti, ibu ini polos banget, pernah suatu hari kawan saya ketiduran di kelas, temen2 pada cekikikan, hingga membuat si ibu penasaran,”ada apa itu?” tanyanya dengan logat medok jawanya,”ada yg tidur,bu” bisik teman saya di bangku paling depan,”ooh..ya sudah,nda apa-apa”. Akhirnya kawan saya bangun karena mendengar tawa temen sekelas ngeliat dia tidur smpe ileran. Sering juga ketika giliran jawab pertanyaan, temen2 yg masih bandelnya ketika gilirannya udah deket, dia pindah duduk, dan ibu itu tidak pernah marah. Hingga saya lulus, tidak sekalipun melihat ibu itu marah.

“ngerti maksudnya!!?” tanya bu Srini,guru biologi. Pertanyan itu seringkali terucap ketika beliau slesai menerangkan sesuatu. Udah ditanya gtu, jdi bingung deh jawabnya. Mo bilang ngerti, sebenernya ga ngerti, bilang enggak, tambah ga ngerti ma penjelasannya.  Ikut ngangguk karena suasana aja. Belakangan saya baru tau klo temen2 juga sama. Hahaha.

Fisika. Saya punya 3 guru fisika selama 3 tahun di SMA, hingga lulus pun saya tetep ga ngerti fisika, tumpuan saya untuk tugas fisika adalah,kris. Ga ngerti.titik.

Ada dua guru matematika yang paling berkesan, pak Gobiah, guru matematika dengan cara bicara yang agak kaku dan sulit ditebak. Yg kedua, pak Nurita, bapak ini udah tua banget, rambutnya udah putih, tapi sebelum kelulusan saya liat bapak ini dijalan naek motor satria…(-__-), cara ngajarnya yg lambaaaaat bikin saya makin ga ngerti.mutermutermuter…ah,sepertinya hanya alasan saya yang ga bakat matematika.

Dan, guru yang paling berkesan adalah, guru kimia!beri salam pada bu Nanik. Dulu setiap masuk kelas kimia, berasa horor.bangetbangetbanget! Ibu ini cerewet bin galak. Klo dikelasnya ga bole lain2 samasekali. Ibunya bakal jelasin atom-atom, molekul, zat dan materi2 berukuran 10 pangkat min sekian, ketika ibu bilang “liat bukunya!” semua msti liat buku, “blablabla…liat ke depan” ibunya nulis/menjelaskan, semua ngeliat ke depan, dengan tatapan pura2 ngerti. Bahkan ketika kmu cuma ngelirik ke luar kelas pun ketahuan, “hei, kmu yg disana, ngpain lirik2 keluar kelas?ga ada jawaban dluar kelas!” tegur bu Nani. Belum lagi ketika disuruh jawab soal ke depan, duh..keringet dingin berember-ember langsung ngucur. Sampe di papan pasti blank! Bahkan walopun waktu di meja udah yakin sama jawabannya, smpe depan psti buyar.grogi. Ulangan kimia bu nani jarang ngasi soal sampe 10, paling banyak 5 soal, tapi setiap soal ada anaknya, bisa smpe 10 anak…duh,miris! Dan hasil ulangannya? Kami jdi pintar bermusik…dan pemilik nada ‘Si’ udah pinter banget. Saya sih milih remidi dluan sblum ulangan. Soale hasilnya yakin sama. Remidi! Walopun ibu ini cerewetnya bukan main, tapi ternyata bu nani adalah guru favorit kami semua. Ketika hari guru, kawan2 berinisiatif beli bunga mawar dan memberikan kepada guru yg paling disayang, hasilnya, Bu nani kerepotan bawa bunga mawar merah. Hihihi

Waktu jaman sekolah dulu, ketemu guru cerewet dan galak berasa horor banget. Pengen bolos, nyari sejuta alasan untuk menghindar,tapi tak memiliki keberanian untuk kabur.akhirnya ikut dikelas juga. Sekarang bersyukur waktu itu ga jdi bolos, jdi ketika ktemu temen2, cerita horor itu bisa jdi cerita lucu,tak bosen untuk diceritakan dan ditertawakan. Menertawakan kebodohan kami. Hahaha

Posted in: humaniora