foto malam I, panggung band indie

Posted on November 28, 2008

8


Aku bengong di depan komputer, sudah sejak siang tadi aku face to face dengan dexter, buat tugas kuliah.dan sekrang ternyata udah jam 5 sore. Pantas mata mulai perih, mulai ga konsen, jantung berdegeup kencang, keluar keringat dingin, tiap ad orang nglirik langsung teriak “bukan saiaa..bukan!” lhoh!?? Pokoke aku ud mulai jenuh.sepertinya perlu refreshing. Aku pilih sante ala ulet atawa ngulet-ria di kasur, guling kanan, guling kiri…arrghh gerahhnyaa sore ini…!sudahlah, ngulet bukan ide bagus, aku keluar, ngambil selang yg melingkar di keran dan mulai membasahi pohon2 di halamanku yg cuma secuil itu, ngakunya nyiram, tapi niatnya main aer aj sih..hahaha, liat langit cerah banget!”wow!asyikjg klo motret nih!” pikirku, segera aku gulung lgi selang tadi, trus ngmbil hape, nelp temen nanya info event yg akan berlangsung!”kebetulan bro, ntar malem BKFT ngdain acara di kampus sudirman, ada painfull by kisses, navicula, nymphea jg ad!” kabar dari temenku. Uhuy!langsung siap2. Untuk malem dan poto panggung, aku pilih EOS 400D dengan lensa fix 50mm 1,8!karena lensa kit 17-55 bukan pilihan bijak waktu malam, diafragmanya cuma smpe 3,5; fotonya ntar suka underExposure (keadaan kurang cahaya/gelap) ato blurring ngawur!hehehe. selain itu, walopun ga bisa di zoom, dengan lensa fix mengharuskan kita lebih dekat ke objek foto, semakin dekat dengan objek semakin baik,di foto nanti akan terlihat tidak ad batasan antara fotografer dengan objeknya.tapi yg perlu diingat, teori ini tidak berlaku di taman safari y!

Gara-gara teman saia yang pemalas bin kiul itu,akhirnya kami terlambat sampe di lokasi, bru smpe,febri dari painfull ud bilang, “ya, lagu terakhir dari kami…” hikz.maap bro, ga isa fotoin. Setelah PBK turun, ini saatnya giliran Nymphea yang denger2 videoklip mereka dari album paling baru dibuatin oleh tim kreatif dari jogja.lumayan juga klipnya.editingnya mantab! Yak, Sari cs mulai lagu pertama, aku mengamati dari berbagai sisi, mencari angle2 yg pas, dan mempelajari kebiasaan mereka klo di panggung. Setelah lagu pertama berakhir, aku keluarkan si EOS dari tas, kurasa pola panggung sudah terbaca, sekarang saatnya metering cahaya.uhm..pke bukaan dari 2,0 aj dlu, speed 1/50. Iso 200 ckup, biar kesannya agak kalem,untuk motret malem aku lebih suka pke auto white balance, karena warna2 malam itu udah ‘ajaib’!hehehe. hmm..agak sedikit gelap. Aku turunkan speednya, sial!over,blur juga!hmm…naik dikit, sekitar 1/20. Aha!lumayanlah!kebetulan lighting juga ckup membantu!tapi kok agak blurr klo gerak?naikkin lagi, 1/60..tunggu light yg rada terang spt putih,ato kuning, jepret!nah!pas!!klo motret panggung, aku biasanya menghindari cahaya warna merah,karena klo light warna merah, kamera jd bingung fokus, dan jdi kurang berasa, karena si merah suka ngeblok seisi panggung. Aku segera masuk ke kerumunan massa yg di depan panggung, ikut pogo2, joget,biar aku bisa merasakan suasana penonton. tapi klo dorong2 pagar pembatas ngga d, bukannya anak baik,soale bawa kamera, jd ga maksimal dorongnya!hehhe. kelemahan si fix ini adalah ga bisa di zoom, dan motret dari depan panggung aj ternyata ngga ckup (iyalah!namanya juga lensa fix!). setelah negosiasi dkit ma penjaga pagar, dan sedikit mencatut nama coplet-drummernya PBK-akhirnya penjaga berbadan bongsor itu meloloskan diriku!aciik!ini salah satu keuntungan bawa DSLR, klo mo masuk ke keramaian, angkat aj kamera smbil pasang tampang rada gawat,orang2 bkal ngasi jalan!tapi klo ketemu penjaga dengan kumis sangar dan wajah tegar, siap2 mental aj!jgn lupa senyum manis,tampang meyakinkan klo kita wartawan dan kenal ma pengisi acara.

contoh beberapa foto panggung,malam hari

contoh beberapa foto panggung,malam hari

Setelah di backstage, basa-basi dlu ma temen2 pengisi acara. Trus mengendap2 di pinggir panggung, nyari posisi yg ga ganggu visual penonton, saatnya motret si drummer. Untuk ini biasanya aku motret banyak. Karena selain untuk stok foto, aku tahu gmn rasanya jd drummer,udah ga bisa pindah2, tempat paling belakang, jadinya paling minim dapet foto. Tabah ya…J, selain itu juga drummer termasuk yg paling susah difoto, karena wlopun ga pindah tempat, tapi mereka ga pernah diem!ntah kepala goyang2,angguk2, tapi ga pernah goyang-angguk-goyang-angguk gtu. Untuk drumer, iso aku naikin 400 klo cahaya msh kurang, 800 msh cukup. Speed juga dinaikin karena itu tadi, mereka yg ga bisa diem.sekitar 1-2 stop, klo msh juga kurang, buka lgi diafragmanya, 2,2; 2,0 bisaaa!tapi hati2 ma bukaan yg terlalu besar ngebuat ruang tajam (depth of field) lebih sempit, salah2 fokus,eh malah stand simbals yg fokus.waspadalah! aku ga pernah pke iso 1600 ato batas tertinggi iso di EOS ku, rawan noise,walopun canon menjamin punya noise reduce, selain itu kata mbak Lakota Moira, klo motret panggung malem2, pke iso 800 bisa kok! Setelah Nymphea, ada Navicula. Nah klo ini aku udah hapal tingkah polah mereka. Dari roby yg total bgt klo nyanyi, ekspresinya mantabz!dangky kadang suka nyiksa gitarnya di soundmonitornya sehingga bisa bkin feedback, biasanya waktu bawain lagu “aku bukan mesin”.

Jadi,selain persiapan kamera, teknik-teknik memotret, jgn lupa jg lobying ma penjaga tiket masuknya (klo pake tiket masuk,sapa tau dksi gratis), siap mental jg karena motret konser musik itu terutama di bali yg mayoritas musik cadas, penonton pun agresif, persiapan doyong2an aja!hehehe. sebelum motret jg aku dengerin lagu2 band yang bakal manggung, biar paling nggak, dapetlah penjiwaan mereka waktu bawain lagu2 itu. Bukan kerjaan yg gampang, tapi menyenangkan!


untuk foto yg lebih besar bisa di lihat di http://balibeautyfoto.blogspot.com