nonton film

Posted on October 21, 2008

1


Huaaa….abis naek sepeda keliling kota malahan sakit, itu juga bukan karena naik sepeda, tapi karena kalap maem snack. Huhuhu..tobat..tobat,,tapi katanya kita harus ngambil sisi positif tiap kejadian, oleh karena itu aku mesti istirahat di rumah. Jadilah aku terbengong-bengong sendiri dirumah, inget di drive ‘video_game’ kmren dapet minta 3 film dari rmhnya Adi, ya udah, akhirnya peristirahatan dengan damai itu diisi dengan menonton film, D.O, Otomatis Romantis, A21.

Film pertama yg kupilih adalah D.O, karena kbetulan ud pernah baca novelnya, dan resensinya yg beda ma novel bkin aku penasaran. Dan sekitar satu setengah jam nonton aku kecewa, ternyata ga ada yg bisa dibanggain, ga usah dibandingin ma film2 luar negeri, ato AADC tahun dulu itu, sama film seangkatannya, Otomatis Romantis aja masih jauh lebih tertata. Ceritanya dangkal banget!ga jelas si jemmi ni mo ngpain. Mo lulus?dy ga pernah keliatan belajar, mo ML ma Lea (titi kamal) juga nggak. Walopun novelnya ga terlalu ok, tapi filmnya lebih ga ok lgi!di novelnya ada kegiatan si jemmi nekat ke kost2 an para malaikat, nekat minta belajar walopun dy ga kenal satupun malaikat2 disana, nekat belajar ma mahasiswa kedokteran yg jenius, alim, dan akhirnya jadi perokok dan ngamilin pacar orang gara2 jemmi (hyahahaha…ini salah satu bagian menghiburnya), selain itu juga andalannya jemmi kenapa dia ga lulus2 karena emang ga minat, dan setiap kuliah dia bukannya nyatet kuliah dosen tapi malahan ngambar pohon, “catetannya jadi sejuk dan jemmi jadi bodoh” pemeo di novelnya. Dan filmnya sodara2ku? Ga ada materi yg bisa dibanggain, tante kost yg suka ‘main’ ma anak2 kostnya, ada yg digrebek karena ngedonlod video porno trus ngjual di lapak langganannya -sangat tidak seru, walopun mencoba tampil beda, tapi ga riil!knpa ga sekalian aja dia tersangka pedofil!?-

Ok, kita langsung aja ke film ke-2, karena kepala masih kenyut2, aku pilih film indonesia yg memang masih ringan2 –kecuali garapannya miles dan garin-, masih genre komedi, Otomatis Romantis. Walopun kata temen2 film ini jelek, tapi aku ga sependapat ma mereka. Komedi2 yg sangaat ringan. Ga usah ada dialog, coba aja liat pasangan2 Wulan Guritno-tukul, chintami atmanagara-tarzan,poppy sovia-rizky mocil, ud bikin ketawa, couple macam apa itu?dan mereka sangat bahagia –kecuali wulan guritno dan si fenomenal tukul. Bos yg cantik banget tapi masih lajang yg alhasil tiap anak buahnya bkin kesalahan selalu dimakan habis2an, sungguh sentilan sederhana. Dan waktu tukul menyadari kesalahannya, si wulan dateng berniat memaafkan smua yg telah terjadi, kemudian tukul di tengah kesedihan dan bergelimang air mata bertanya, “…dan siapkah kamu kehilangan pria sedahsyat aku..huuhuhu”. PLAKK!

Masalah2 kecil dan sederhanalah yang jadi daya tarik film ini, ga perlu jauh2, si ndeso yg kaya dan sombong, si cantik sukses tapi lajang, si bawahan yg tampan dan ndeso. Hyahahahaha…jadi, buat yg mo hiburan sederhana waktu kepala kenyut2?!silakan dicoba,tpi ga ada jaminan kalian otomatis jd sembuh ato bahkan jadi romantis setelah nonton film ini.

The last movie, A21. Film yg mewah, mengumbar kemewahan vegas. Ceritanya mirip2, keadaan tak mampu yg akhirnya terpaksa menyeret si tokoh ke alur film. Ben (jim sturgess) remaja cerdas (dan seperti biasa-kuper) perlu dana 300.000 dolar untuk bisa masuk harvard medical school, ketika menunggu beasiswa, seorang gurunya mengajaknya bergabung untuk berjudi di las Vegas, bukan sekedar gambling, tapi menggunakan hitungan matematis. Sehebat apapun filmnya, terakhirnya pasti ngelibatin perasaaan, karena akhirnya emosilah yg mengalahkan manusia. Ga terlalu ngerti ma filmnya sih, ga ngerti blackjack soalnya.hehehe. yg jelas si ben ni jenius banget, dia punya ingatan yang kuat terutama masalah angka. Blablabla..tiba2 aja dia menang!uugh…tapi lumayanlah, efect2nya ckup menghibur, ngliatin gemerlap vegas, mewahnya hardrock, PH, sistem belajar yg demokratis. Dan katanya boss harvard med, “semua yg gratis itu tidak gampang!”. Ops,tiba2 aku inget, aku mesti buat animasiku dlu…see y!

Posted in: humaniora